Tulisan Anak Rantau

Berbicara tentang anak rantau bukan tentang jarak, waktu, atau apapun itu. Tapi tentang seberapa kuat kita tetap menjalani apa yang seharusnya diselesaikan saat kamu memutuskan untuk menjadi anak rantau. Saya pribadi adalah perantau yang terlampau jauh ratusan kilometer dari kampung halaman. Menjadi perantau mungkin sesuatu yang berat pada awalnya. Jika kamu adalah perantau, dan pernah menyesali keputusanmu untuk jadi perantau. Tapi, yang harus kamu ketahui adalah kamu memlih untuk jadi perantau bukan tanpa alasan. Ini bukan waktunya untuk menyesali keputusan yang kamu buat, tapi bagaimana kamu menjadikan ini suatu kesempatan yang baik bagi dirimu. Kenapa saya mengatakan bukan saat yang tepat untuk menyesalinya(?), silahkan baca artikel saya sebelumnya. Untuk para calon perantau, silahkan pikir baik-baik apakah ini keputusan yang tepat(?), karena sudah saya katakan sebelumnya jika ini bukan tentang jarak, waktu, atau apapun itu, tapi tentang seberapa kuat kita nantinya tetap bisa menjalani dengan segala tekanan yang nantinya akan muncul.

Jika kamu perantau, dan terkadang pernah menangis karena rindu akan kampung halaman dan segala isinya, bukan berarti kamu lemah, bukan berarti kamu cengeng. Tapi yang harus digaris bawahi adalah menangis hanyalah sebuah fase, bukan hal yang kamu lakukan berlarut-larut. “The show must go on and on”. Kamu harus tetap menyelesaikan kuliahmu, pekerjaanmu atau apapun itu. Jadi, menjadi anak rantau bukan momen yang membuat kamu bersedih-sedih, namun momen yang bisa kamu manfaatkan untuk menemukan hal- hal baru yang tidak ada di kota asalmu, momen dimana kamu lebih bisa nantinya menghargai perbedaan dan menyadari bahwa banyak sekali perbedaan yang ada di dunia ini. Kamu dituntut untuk keluar dari zona nyamanmu, dituntut untuk beradaptasi di tempat barumu. Ini merupakan tantangan yang menyenangkan jika kamu dapat menjadikannya mudah, dan akan menjadi sesuatu yang menyedihkan jika kamu membuatnya menjadi sulit.

Saat kamu merasakan homesick, cobalah hal baru. Banyak hal yang dapat kamu lakukan di kota perantauanmu seperti mengeksplor setiap pelosok di kota perantauanmu, menemukan kegiatan-kegiatan yang kamu sukai, dan banyak hal lainnya.

Ini hanyalah opini saya semata, jika ada yang berbeda pandangan dengan saya, silahkan komen dibawah. Sepeti biasa, karena saya blogger baru, mungkin kalian dapat menyematkan beberapa kritik dan saran untuk saya.
Terimakasih

 

 

 

Berubah jadi manusia setengah salmon?

Setiap orang pasti pernah mengalami perpindahan. Mau lo pindah rumah, pindah sekolah, atau mungkin berpindah hati? Hahaha.

Kadang perpindahan itu rasanya emang gaenak, bahkan lo mau pindah tempat lantaran udah pw, rasanya berat banget.

Dulu gue pernah ngalamin pindah rumah plus sekolah waktu kelas 2 SMP. Rasanya gaenak banget. Gue macem tipe-tipe anak Jakarte yang songong, merasa kayak “apaansih masa gue disuruh pindah ke daerah, males banget!!!.” Walaupun masih daerah Tangerang sanaan lagi. Yaaa gitulah, sejak saat itu gue selalu menyalahkan keadaan, juga kehidupan gue banyak yang berubah, dari hal remeh sampe pengaruh yang masih gue bawa sekarang.

Cekidot,

1.Hampir gapernah belajar tiap malem.

Yap, bahkan waktu gue UN pun malemya gue malah coba-coba bikin blog. Entah apa yang gue pikirin waktu itu, saking malesnya belajar. Alhasil, nilai UN gue cuma sebatas 32-an gitu deh. Yang tadinya sejak SD sampe 1 SMP gue selalu belajar tiap malem menyendiri dikamar sambil ditemenin TV, berubah gitu aja. Gue masih inget banget waktu-waktu gue belajar sendiri dikamar. Sebaliknya kalo disuruh nginget keadaan waktu gue belajar sendiri di rumah baru, gaada satupun yang gue inget. Yaaa karena emang kayaknya gapernah.

Dan kebiasaan itu berlanjut sampe sekarang gue kelas 3 SMA. Btw, gue SMA balik lagi ke Jakarta, karena emang waktu itu masih gak rela pindah rumah, hahaha. Awalnya orang tua gue gak ngebolehin, sampe gue ditakut-takutin masuk pesantren. Dan waktu itu gue bertekad untuk berubah, menjadi gue yang dulu. Tapi nihil, gue gatau apa yang salah. Waktu itu gue cuman mau mencoba mengembalikan keadaan yang dulu aja. Tapi emang keadaan mesti berubah.

2. Uang jajan malah menurun dan harus naik angkot.

Gue yang tadinya biasanya suka dijemput, sekarang disuruh naik angkot. Bukan masalah naik angkotnya sih, tapi jalannya itu jauh dan tidak memungkinkan untuk naik ojek(miskin euy). Tarif angkot naik jadi 2 ribu aja gue misuh-misuh gitu.

3. Lingkungan yang beda banget 

SMP gue dulu mewajibkan siswinya pake kerudung. Biasanya gue kalo pake kerudung pas ngaji doang, harus setiap hari pake kerudung. Gue yang masih berotak purba itu mikir “waduu gerah ah pake kerudung, gabisa lompat2 kesanakemari”. Dan waktu itu juga mewajibkan menggunakan kaos kaki dan kerudung yang sama. Waktu itu kerudungnya model segi empat gitu, dan sampe sekarang gapernah gue pake lantaran kalo pake kerudung segi empat bakalan makan waktu satu jam. Iya satu jam, serius ini gadilebih2-in. Alhasil gue selalu pake kerudung yang langsung gitu deh. Sampe-sampe gue pernah pake kerudung segi empat, guru gue bilang”Tumben Cut pake kerudung segitiga.”

Dari hal-hal diatas dan hal-hal remeh yang belum gue sebutin, banyak hal-hal postif yang gue dapet dari perpindahan ini.

1. Dapet temen baru, organisasi baru!!!

Gue tipe orang yang seneng banget ketemu orang baru, tapi juga susah buat ngomong duluan sama orang baru. Macem nunggu diajak ngomong dulu baru mau ngomong. Waktu itu gue juga ikut basket, yang bikin gue jadi pernah ngerasain ikut lomba dan dapet juara, walaupun bukan juara 1 sih. Tapi gue jadi ngerti arti teamwork, rasanya jadi bagian dari team, dll.

2. Pernah ngerasain jadi ketua kelas

Ini gak penting sih, tapi yhaaa gue bangga aja, walaupun hasilnya beda tipis sama temen gue(cewek paling galak dikelas). Dengan pribadi yang cengengesan gini, gue bisa dipercaya jadi ketua kelas. Literally di sana disebutnya ketua murid sih, padahal enakan nyebut ketua kelas. Aslinya mah, gue gak jadi ketua kelas yang bener2 banget. Ulangan ikut-ikutan nyontek, anak-anak main poker malah gue diemin, mau ikut main waktu itu kayaknya cewek gaboleh ikutan gtdeh. Yaaaa, kayaknya memang meraka salah memilih gue jadi ketua kelas hehehe. Maafqan aku teman-teman.

 

Dan sekarang gue sadar, tuhan punya alasan karena kepindahan gue ini. Mungkin gue gabakal ngerasain hal-hal positif diatas kalo gue gak pindah.

Kalo gue pikir-pikir sekarang. Semua yang gue anggap jelek waktu itu, gak sepenuhnya jelek. Rasanya pengen gue toyor aja diri gue yang dulu, bego banget.

Gue pikir rasanya bakal freak aja kalo gue tetep tinggal di tempat yang sama selama 16 tahun. Dengan pindah ini gua juga ngerasain jauh dari orang tua, ngerasain dua lingkungan yang beda, terima apapun yang terjadi dalam hidup lo. Gue juga belajar untuk gak nyalahin orang lain karena keadaan.

Gue jadi inget pidato edgar di film manusia setengah salmon

“Kelas enam SD adalah saat yang paling membahagiakan untuk hidup saya. Saya bisa kenal sama banyak teman dan saya yakin tidak akan lupa kepada teman-teman saya disini. Berat pasti rasanya untuk saya, meningalkan sekolah dan teman-teman saya disini. Tapi perpisahan harus terjadi, UAN harus terjadi. Kita harus segera pindah ke sekolah yang baru. Di sekolah yang baru pasti kita akan ketemu teman-teman yang baru, yang mungkin lebih baik dan lebih keren. Tapi bertemu teman yang baru, bukan berarti kita melupakan yang lama. Awalnya pasti susah, tapi perpindahan pasti ada terus. Saya sudah siap untuk pindah, pindah sekolah, pindah teman, karena saya yakin ada yang lebih baik di tempat yang baru

Itu penganalogian yang lain sih, tapi gue suka aja adegan edgar bacain puisi buatannya sendiri.

“Perpindahan adalah bagian dari kehidupan kita sebagai manusia. Dan kita akan terus terjebak diantara perpindahan-perpindahan. Seperti, untuk pindah dari suatu peran ke peran yang lain. Dulu, orang tua yang ngejagain kita. Sekarang, kita yang jagain mereka. Pindah kebiasaan. Seperti, untuk mencoba lebih jujur kepada orang lain, dan belajar sama-sama dari situ juga. Untuk pindah, dari apa yang kita pikir kurang baik buat kita menjadi yang terbaik buat semuanya. Karena dalam hidup kita akan terus berpindah, yang bisa kita lakukan adalah mencari kebahagiaan diantara semua perpindahan ini.”

Dari film ini gue sadar satu kesalahan yang gue sesalin. Bukannya mencari kebahagiaan diantara perpindahan, gue malah mencari-cari kesalahan yang ada, nyalahin orang lain, dll.

So yeaa, mungkin dari kalian yang belum bisa menerima karena keadaan berubah. Coba aja nonton film Manusia Setengah Salmon.

Karena gue blogger baru, mungkin kalian bisa menyematkan masukan kalian dikolom komentar, thankyou!